23.740 Orang di Sulsel Akan Terima Manfaat Insentif Program Kartu Prakerja

BISNISSULAWESI.COM, MAKASSAR – Sebanyak 23.740 peserta program kartu prakerja di Sulsel lulus dan akan menerima manfaat berbagai insentif dari program tersebut.  Hal tersebut disampaikan Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Darmawan Bintang.

“Kalau kita lihat kelulusan peserta per-gelombang itu, gelombang pertama 5.703, kedua 9.922, ketiga 8.115 sehingga totalnya ada 23.740 peserta yang lulus dari Sulsel. Terbanyak di Makassar 8.538 peserta, disusul Gowa 2.564 peserta, Bone 1.049 peserta dan lainnya itu rata-rata 400-700 orang pesera,” ungkapnya, dalam diskusi virtual bertajuk ‘Urgensi Penciptaan Lapangan Kerja Pasca Pandemi’ yang digelar Forum Editor Makassar, Jumat (26/06).

Darmawan menjelaskan, para peserta yang lulus tersebut akan mendapatkan insentif dengan total Rp 3.550.000 yang langsung ditransfer pemerintah pusat ke peserta.

“Teman-teman yang lulus ini akan mendapatkan biaya pelatihan Rp 1 juta yang mereka akan dapatkan bahan secara online dari pihak penyedia jasa. Kemudian biaya insentif  bagi para pekerja, terutama yang dirumahkan dan di PHK sebesar Rp 600 ribu perbulan selama empat bulan, kemudian 150 ribu untuk 3 bulan. Total yang akan diterima pekerja yang akan ditransfer oleh pemerintah pusat ke para peserta sebesar Rp 3.550.000,” jelas Darmawan.

Program Kartu Prakerja ini dibutuhkan untuk meningkatkan kemampuan Sumber Daya Manusia (SDM), dalam mempersiapkan diri menghadapi dunia kerja. Terlebih menurut catatannya, sebanyak 15.191 pekerja di Sulawesi Selatan dirumahkan dan di PHK akibat pandemi Covid 19.

“Dampak Covid 19 pada usaha di Sulsel terdapat 1.171 perusahan terdampak dari 18 Kabupaten/Kota, dimana mempengaruhi atau pekerja terdampak sebesar 15.191 pekerja. Dimana dirumahkan itu sebayak 14.740 pekerja dan di-PHK 451 pekerja. Jadi kalau kita lihat data ini orang yang dirumahkan atau di-PHK jumlahnya cukup tinggi,” kata Darmawan.

Baca Juga :   Petugas Berjaga Cegah Keramaian di Losari

Sementara sektor usaha yang terdampak di Sulsel adalah jasa, pariwisata, perdagangan, konstruksi, dan transportasi.

“Fakta yang kami dapatkan berdasarkan laporan yang ada bahwa bisa dibayangkan satu perusahaan kontruksi itu merumahkan 1.400 pekerja sekaligus karena adanya pandemi,” ujar Darmawan. Nur Rachmat